Wednesday, April 22, 2009

Kisah Sumaiyyah

Inilah kek utk Sumaiyyah semalam...Marble cho. cheese cake. Resepi dr FP Kak Rinn. Sedap ....nak resepi KLIK SINI. Terima kasih Kak Rinn.


Lepas Magrhrib baru potong kek coz tunggu my hubby balik dr Uni....maklumlah dia sekarang amat sibuk. Pukul 5.44 pm dah Maghrib.
Dah anak bapak....potong kek pun dgn bapaklah...


********************************************************



Sekadar berkongsi kisah Sumayyah binti Khayyat...wanita pertama yg syahid dalam Islam. Moga kita dapat ikhtibar drnya.
Nama anak saya, Sumaiyyah pun diambil sempena nama beliau...moga jiwa Sumaiyyah sekental jiwa Sumayyah binti Khayyat dalam mempertahankan Islam...



Dialah Sumayyah binti Khayyat, hamba sahaya dari Abu Hudzaifah bin Mughiroh. Beliau dinikahi oleh Yasir, seorang pendatang yang kemudian menetap di Mekkah sehingga tidak ada kabilah yang dapat membela, menolak dan mencegah kezaliman atas dirinya, karena dia hidup sebatang kara. Posisinya menjadi sulit dibawah naungan aturan yang berlaku pada masa Jahiliyah.
Begitulah Yasir mendapatkan dirinya menyerahkan perlindungannya kepada Bani Makhzum. Beliau hidup dalam kekuasaan Abu Huzaifah. Dia akhirnya dinikahkan dengan budak wanita bernama Sumayyah, tokoh yang kita bicarakan ini. Beliau hidup bersamanya dalam suasana yang tenteram. Tidak berselang lama dari pernikahan tersebut, merekapun dikaruniai dua orang anak, yaitu ‘Ammar dan Ubaidullah
Tatkala ‘Ammar hampir menjelang dewasa dan sempurna sebagai seorang laki-laki beliau mendengar agama baru yang didakwahkan oleh Muhammad bin Abdullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam kepada beliau. Maka berfikirlah ‘Ammar bin Yasir sebagaimana yang difikirkan oleh penduduk Mekkah, sehingga kesungguhan beliau di dalam berfikir dan lurusnya fitrah beliau, menggiringnya untuk memeluk Dienul Islam.
‘Ammar kembali ke rumah dan menemui kedua orang tuanya dalam keadaan merasakan lezatnya iman yang telah terpatri dalam jiwanya.
Beliau menceritakan kejadian yang beliau alami hingga pertemuannya dengan Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam, kemudian menawarkan kepada keduanya untuk mengikuti dakwah yang baru tersebut. Ternyata Yasir dan Sumayyah menyahut dakwah yang penuh berkah tersebut dan bahkan mengumumkan keislamannya sehingga Sumayyah menjadi orang ketujuh yang masuk Islam.
Dari sinilah dimulai sejarah yang agung bagi Sumayyah yang bertepatan dengan permulaan dakwah Islam dan sejak fajar terbit untuk pertama kalinya.
Bani Makhzum mengetahui akan hal itu, karena ‘Ammar dan keluarganya tidak memungkiri bahwa mereka telah masuk Islam bahkan mengumumkan keislamannya dengan kuat sehingga orang-orang kafir menyikapinya dengan menentang dan memusuhi mereka.
Bani Makhzum segera menangkap keluarga Yasir dan menyiksa mereka dengan bermacam-macam siksaan agar mereka keluar dari dien mereka. Mereka memaksa dengan cara menyeret mereka ke padang pasir tatkala cuaca sangat panas dan menyengat. Mereka membuang Sumayyah ke sebuah tempat dan menaburinya dengan pasir yang sangat panas, kemudian meletakkan diatas dadanya sebongkah batu yang berat, akan tetapi tiada terdengar rintihan ataupun ratapan melainkan ucapan Ahad….Ahad…., beliau ulang-ulang kata tersebut sebagaimana yang diucapkan juga oleh Yasir, ‘Ammar dan Bilal.
Suatu ketika Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam menyaksikan keluarga muslim tersebut yang tengah tersiksa secara kejam, maka beliau menengadahkan tangannya ke langit dan berseru : "Bersabarlah keluarga Yasir karena sesungguhnya tempat kembali kalian adalah surga"
Sumayyah mendengar seruan Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam, maka beliau bertambah tegar dan optimis dengan kewibawaan imannya. Dia mengulang-ulang dengan berani: "Aku bersaksi bahwa engkau adalah Rasulullah dan aku bersaksi bahwa janjimu adalah benar".
Sehingga bagi beliau kematian adalah sesuatu yang sepele dalam rangka memperjuangkan aqidahnya. Di hatinya telah dipenuhi kebesaran Allah ‘Azza wa Jalla, maka dia menganggap kecil setiap siksaan yang dilakukan oleh para Thaghut yang zhalim, yang mana mereka tidak kuasa menggeser keimanan dan keyakinannya sekalipun hanya satu langkah semut.
Sementara Yasir telah mengambil keputusan sebagaimana yang dia lihat dan dia dengar dari istrinya. Sumayyah pun telah mematrikan dalam dirinya untuk bersama-sama dengan suaminya meraih kesuksesan yang telah dijanjikan oleh Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wa sallam.
Tatkala para Thaghut telah berputus asa mendengar ucapan yang senantiasa diulang-ulang oleh Sumayyah maka musuh Allah, Abu jahal melampiaskan keberangannya kepada Sumayyah dengan menusukkannya sangkur yang berada dalam genggamannya ke tubuhnya. Maka terbanglah nyawa beliau dari raganya yang beriman dan bersih. Dan beliau adalah wanita pertama yang syahid dalam Islam. Beliau gugur setelah memberikan contoh yang baik dan mulia bagi kita dalam hal keberanian dan keimanan, yang mana beliau telah mengerahkan segala apa yang beliau miliki, dan menganggap remeh kematian dalam rangka memperjuangkan imannya. Beliau telah mengorbankan nyawanya yang mahal dalam rangka meraih keridhaan Rabb-nya. "Dan mendermakan jiwa adalah puncak tertinggi dari kedermawanan".
(Diambil dari buku Mengenal Shahabiah Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam dengan sedikit perubahan, penerbit Pustaka AT-TIBYA

ambil dr:http://nafizazwan.blogspot.com





Sumaiyah by Hijjaz

Dalam diri selembut sutera
Kau memiliki iman yang teguh
Kau nyalakan obor agama dirimu bak lentera
dibelengu jahiliah kau tempuh dengan berani
Walau pun jasadmu milik tuan
Tetapi hatimu milik Tuhan

Padang pasir menjadi saksi
ketabahan keluarga itu
Tika suami dan anak dibaring mengadap mentari
Disuruh memilih iman atau kekufuran
Samar jahiliah atau sinaran akidah

Sabarlah keluarga Yasir
Bagimu syurga disana
Dan kau pun tega memilih syurga
Walau terpaksa mengorban nyawa
Lalu tombak yang tajam menikam
jasadmu yang tiada bermaya
Namun iman didadamu sedikit tidak berubah

Darahmu menjadi sumbu pelita iman
Sumaiyah kaulah lambang wanita solehah
Tangan yang disangka lembut
menghayun buaian
Mengoncang dunia mencipta sejarah

Sumaiyah kau dibunuh didunia sementara
Untuk hidup disyurga yang selama-lamanya
Kaulah wanita terbaik, sebaik manusia
Namamu tetap menjadi sejarah




13 comments:

ain said...

Insyaallah semoga si kecil Sumaiyah akan mempunyai semangat juang seperti sumaiyah di zaman Rasulullah.

p/s...sedapnya su marble cheesecake tu.

kayteeze said...

Oh..baru tahu. Terima kasih la suzi kerana bagi info ni... Makcik ni memang selalu ketinggalan.

Tu kek marble memang buat Kak tie terliur.. napalah dok jauh sangat ni..hu hu...

aiyu said...

Saya doakan semoaga Sumaiyyah akan menjadi seorg wanita yg kuat dan kental seperti Sumayyah di zaman Rasullah saw...

nak cikit kek boleh tak...sedapnya!!!

[-suziey-] said...

insyaAllah sumayyah akn jadi spti sumayyah khayyat:)

sy sgt suka lagu sumayyah ni..

Shais said...

ni mesti anak ayah.

teringat skirt sumayyah yg cantik tu.

izat said...

Assalamualaikum..

Ya Allah, semoga anak2 kita kental imannya hingga akhir hayat..Amin..

rata2 anak2 jemaah buat usaha ni mesti ada nama sumaiyah..ambik semangat agama depa kan? (dari buku taklimlah ni )..

anyway nampak sedap kek tuh.. teringinlak nak buat..

ima said...

happy birthday sumaiyyah...moga menjadi anak yang berjiwa kental...seperti ibu dan ayah harapkan...

suzi..sedapnya kek tu...

Mak Su said...

wow! gebunya kek!

all the best adik sumaiyyah

QiStinA's said...

ngape sumaiyyah malu2 je potong cake tu... kek nampak sedap...yummy

ratna said...

kek tu.. hmmm yummy.. terliur saya.

azreen said...

kek sumaiyah sgt2 menyelerakan......pandai ummi masak..... :-)

Suzi said...

kak ain,
sedap. my hubby minta buat lagi...

kak tie,
kita sama2 sharing...
nak duk dkt mehlah pindah sini hihihi...

aiyu,
keknya dah habis...lain kali insyaAllah...

suziey,
akak baru thn lepas dgr lagu sumaiyyah...akak pun suka...

shais,
sumaiyyah pun suka pakai skirt tu...
trylah buat hihihi...

izat,
betullah tu dr buku taklim...dah mula suka nama ni...sampailah ad anak perempuan terus namakan Sumaiyyah. lagi pun nama sumaiyyah ni antara 5 nama yg seorg maulana bg bila kami minta dia tolong cadangkan nama utk sumaiyyah dulu...

ima,
tq.
memang sedap kek tu..trylah. nakbg pun dah habis hihihi

maksu,
terima kasih:)

moi,
dia tu memang cam tu pemalu teramat hihihi

ratna,
org tengah diet takleh mkn byk kek tu....hihihi...

azreen,
tu pun nasib baik menjadi ...

GreenJade said...

wahhh anak dara sunti pototn kek ngn ayah ek..nk ciket heheheh

auntie doakan moga idup Sumaiyyah terus dirahmati & dikurniakan ksihatan yg baik2 & bpanjangan hendaknye..Amin..